May 13, 2014

Hari Tanpa Gadget #1

by Taste Of Tapah

Salam satu malaysia...
Second attempt blog thru phone. Memang mencabar.

Tapi sebab gambar semua dalam phone. Pastu tak rajin nak cari wire transfer. Lagipun layan update belog sambil baring tido kan anak2.

Oleh kerana esok wesak. Maka hari tido lambat zara di activate kan.

Lepas dia dah kaler2. Dah baca. Dah trace. Dah tulis. Maka dia bertanya "ummi nak buat apa lagi ni" sambil mata jeling pada phone.

Memandang box pink ikea (perlu mention ker ikea tu. Wahaha) yang aku gelarkan box sorok mainan bahaya baby. Sebabnya, box ni disorok segala playdough keras, benda tajam, benda tak sesuai untuk umar.

Sebab banyak sangat ntah hape hape disimpan dalam tu... minta zara sendiri pilih yang mana dia nak guna. Yang mana dia rasa nak buang. Bermula lah aktiviti Hari Tanpa Gadget!!

Itu dia gaya tengah berfikir apa yang nak guna untuk main dengan apa yang nak di buang. 5S gituew. Bersepah jangan cerita..

 Habis semua di koreknya. Masa ni dah nak dekat penat katanya. Sambil nafas turun naik.

Ini kategori "let it go"... banyak kali jugak tanya, betul taknak dah semua ni. ('_')"

Manakala ini pula kategori masih diperlukan. Tengok bendera di hati. Belum tengok dia kibar bendera sambil nyanyi lagu UTC. Memang terbaik.

Ini dia wajah girang telah mencapai satu pencapaian baru...yakni memilih keutamaan dalam penyisihan mainan.

Gud job zara.  

K mummy's sekalian. Boleh practice kat anak2 anda. 

Terfikir begini sebab pernah dengar satu ceramah...katanya kena tunaikan hak anak2.  Barang/pakaian anak2 kalau dia dah mula paham. Kena tanya dia sebelum buang. Sebab ada hak dia ke atas barang itu..

**Best juga aktiviti ni. Dari jauh perhati dia belek pastu letak kat let it go atau masih mau. Dah besar anak aku. Huhu







April 13, 2014

Macam Mana Nak Buat Sambal Telur 3 Rasa?

by Taste Of Tapah

Salam. Wow! Ni first time ummi berblog thru handphone! (Tepuk bahu sendiri)

Lamanya nak share macam-macam kat belog ni. Tapi sebab banyak la komitmen. Semua simpan kemas idea ummi.

Weekend ni umar demam. Zara muntah-muntah. Ummi plak baru recover food poisoning.  Waktu ni zara dan umar sedang tidur... dan ummi memerhati kedua2nya sambil tangan ligat menyusun ayat.

Tengah hari tadi ummi sempat jugak masak alhamdulillah.  Thanks to babah jagakan zara & umar masa ummi masak.

Oleh kerana tak sempat ke pasar, masak jer la apa yang ada...

so terkeluarlah idea Macam Mana Nak Buat Sambal Telur 3 Rasa...

Mesti ramai dah terror setakat masak sambal telur 3 rasa... so post kali ni khas untuk yang kawin baru pandai nak ke dapur macam aku.... pastu tiap kali nak masak telefon mak tanya resepi. Muahaha


Bahan bahan dan cara membuatnya:


Nanas dalam tin dipotong dadu ikut creativity


Telur Goreng


Bawang besar, bawang putih, halia untuk menumis
portion setiap satu 3:2:1

Ditumis dengan cili kering yang dikisar seperti gambar dibawah


Setelah pecah minyak masukkan sos cili, sos tomato, garam dan gula serta sedikit air.
Cukupkan manis masin dan masam. Baru la 3 rasa.


kemudian masukkan telur dan nanas tadi. Biarkan seketika... dan siap.


Kalau ada daun bawang elok hiaskan dengan sedikit hirisan daun bawang. Baru la ceria. Kat rumah Ummi takder daun bawang. Makanya merah dan kuning jer la...

k... memang membangkit selera. Selamat bertiga rasa!!!! :b

February 24, 2014

Brownies

by Taste Of Tapah

Rindu rasanya nak menulis, walaupun sekarang facebook, keek, twitter, instagram banyak mengambil alih cara meluahkan penulisan dan kenangan, bagi ummi yang dah lama menulis blog, kepuasan itu tetap pada karangan dan luahan pada blog.

Taste Of Tapah ini alhamdulillah, menjadi kunjungan kebanyakkan daripada mereka-mereka yang mahukan informasi tentang bagaimana penyediaan makanan solid food kepada anak yang baru lahir, juga tak kurang untuk mengetahui resepi-resepi yang ummi kongsikan.

Moga amalan mereka itu menjadi satu manfaat kepada anak2 dan keluarga seterusnya mengalir juga sedikit pahala buat ummi.

***

Alhamdulillah atas nikmat. Ummi betul-betul banyak kena muhasabah diri mengira kesyukuran atas nikmat yang Allah beri. Rutin harian dari pagi ke pagi amat menguji diri untuk sentiasa merasa bersyukur.

Keluhan tetap kedengaran di beberapa ketika, rungutan dan ketidakpuasan hati tetap terpacul di benak hati. Namun ini lah yang perlu diselusuri oleh setiap Ibu yang bekerjaya.

Alhamdulillah disebalik kesibukan itu, Ummi dapat juga melebarkan sayap menceburi seuatu bidang yang amat Ummi minati. Iaitu perniagaan brownies. Ummi Babah dan Zara memang peminat coklat yang tegar. Oleh itu brownies ini adalah hidangan yang selalu Ummi hidangkan. Kini Ummi ingin kongsikan kesedapan rasa coklat asli brownies homemade ummi ini kepada orang lain.

brownies

brownies_topping

Brownies_Oreo

Brownies_Nuttela_Walnut

brownies_combo

Doakan ummi untuk teruskan minat ini. Serius bila buat kek rasa macam terapi diri.. Hilang penat. huhu





untuk yang berminat boleh lah whatapps/message ummi di 019-3757795
atau yang ada Instagram follow ummi di bigbitesbrownies
atau Facebook : bigbitesbrownies 
**baru jer bukak account FB & IG. so mmg tak buat awareness lagi








December 9, 2013

BANJIR DI PANTAI TIMUR

by Taste Of Tapah

Ummi bukan orang Pantai Timur, Ummi asal Tapah.

Namun untuk mengungkapkan "Alhamdulillah tempat aku tak banjir.." Ummi teringat akan cerita seorang sahabat,

***

Seorang sahabat yang mana kejiranan nya terbakar. Hangus rumah dan harta benda di kejiranannya ketika itu. Namun rumahnya terselamat dari bencana kebakaran tersebut... Sejurus dia tahu rumahnya selamat, dia mengungkapkan Alhamdulillah.

Maka sudah semestinya ayat Alhamdulillah (Segala puji bagi Allah) itu layak baginya. Namun kerana dek rasa bersalah dia mengungkapkan Alhamdulillah di hadapan jiran-jirannya yang ditimpa musibah, sahabat tersebut telah memohon keampunan kepada Allah 40 puluh tahun lamanya. Kerana rasa berdosa.....

Itulah ADAP orang yang ada IMAN dalam hatinya.

***

Lain pula halnya kita di zaman ini, di negara islam ini, dalam menghadapi Bencana Banjir. Sudah tentu bencana itu dari Allah. Dan sudah tentu kelemahan itu adalah dari kita manusia yang lemah.

Di kala bencana di pantai timur ini melanda, kita seolah hilang adap. Hilang rasa, Hilang Iman. Di Facebook, Di Twitter dan banyak lagi laman sosial. Kerap kali yang muncul adalah Kritikan, Perbandingan dan Analisis.

Yang sedihnya, orang yang share tentang Kehebatan dan Kebaikan "Ahmad Ammar" yang meninggal dunia sebulan lalu serta dikebumikan di Turki kerana keperibadiannya.... Orang yang sama juga, yang share kan perkara fitnah yang belum tentu sahihnya mengenai Banjir di Pantai Timur baru baru ini. Tidak langsung terkesan keperibadian Ahmad Ammar itu sendiri.

Yang tolong di maki, yang tak tolong juga di maki.

Yang memberi jalan penyelesaian seboleh akalnya mencapai dan yang menolong dalam ruang lingkup Budget yang dia ada juga semuanya dicerca.

Ummi risau mungkin cercaan itu menyebabkan ada orang yang sudah malas lagi nak menghulur bantuan.

Dari sudut individu, apa yang Ummi dah buat bagi membantu "Banjir di Pantai Timur?" Ummi sudah melaksanakan apa yang ummi boleh bantu, Alhamdulillah, pertama kali Ummi dan Babah sepakat memberikan dan berlapang dada dalam memberikan antara barang-barang yang kami sayang. Walaupun berat pada mulanya, namun kami yakin setelah mendengar cerita, ramai yang hanya tinggal sehelai sepinggang, maka kami relakan.

Zara dan Umar, andainya Ummi dah tak ada lagi di dunia ini, jangan jemu memberi manfaat pada orang lain. Bangkitlah membantu umat Islam, kerana apa yang ada pada kita ini, bukan milik kita. Semuanya milik Allah.

Abu Hurairah ra. berkata, Nabi SAW bersabda: “Seorang hamba (manusia) berkata, ‘Hartaku, hartaku!’ Padahal hartanya itu sesungguhnya ada 3 jenis: (1) Apa yang dimakannya lalu habis. (2) Apa yang dipakainya lalu lusuh. (3) Apa yang disedekahnya lalu tersimpan untuk akhirat. Selain yang tiga itu, semuanya akan lenyap atau ditinggalkan kepada orang lain.” (Hadis sahih riwayat Imam Muslim).
Dari hadis ini, kita sendiri boleh relate-kan... Bagi orang yang ditimpa bencana.. Memang benar harta yang ada pada mereka adalah apa yang terakhir mereka makan, dan apa baju/pakaian yang mereka pakai lalu lusuh. 

Manakala apa kita (orang yang melihat orang lain ditimpa bencana) boleh lakukan adalah perkara yang ketiga, yakni menyedekahkan untuk manfaat di akhirat. Jauhi diri dari penghargaan manusia. Dan jika kita mahu berkongsi kebaikan yang kita lakukan, niatlah untuk mengalakkan orang lain turut memberi kebaikan.

Ikhlas dan Riak bukan sesuatu yang boleh MANUSIA MENILAI. Kerana itu sifat yang ghaib, tak nampak oleh mata kasar. Hanya Allah Yang Maha Mengetahui. Janganlah kita ini sibuk membuat kerja yang tak layak bagi kita, yakni hak Allah.

Memang ada banyak kelemahan yang perlu diperbaiki oleh Negara/Kerajaan/NGO/Parti Politik dalam menghadapi bencana Banjir Di Pantai Timur baru-baru ini. Namun Ummi percaya, di saat berlakunya bencana, kesemua pihak telah mencuba melakukan yang terbaik dalam ruang lingkup kapasiti yang ada.

Namun kita sebagai rakyat marhein jangan cepat menunding jari sahaja. Teringat Ummi pada kata mother teresa bila ditanya:

What can you do to promote world peace? Go Home and Love your Family.

Maknanya, dalam apa jua kebaikan dan perubahan yang kita ingin lihat. Kita kena mulakannya dengan merubah diri kita dan keluarga. Kita sendiri kena menjadi ejen perubahan. Kita sendiri kena bersungguh membuat kebaikan.

Barulah dunia menjadi satu tempat yang baik untuk di duduki. Ummi teringin mencontohi Ibu kepada Ahmad Ammar yang tabah dan kuat serta berilmu dalam mendidik anak hingga lahirlah peribadi yang baik untuk diteladani, bukan hanya untuk dikongsi.

Bagi jaguh keyboard, selidik lah dulu apa sahaja yang ingin dikongsi semoga apa yang dikongsi boleh memberi manfaat kepada orang yang kita kongsikan.

wallahu'alam, jika ada kekurangan mohon teguran, yang baik itu dari Allah S.W.T


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...